What's new
Live Casino Sbobet Online Agen Live Casino Online ituCasino Judi Poker Domino 99 ituQQ
Agen Judi Poker Domino99 dan Ceme Online Indonesia
Banner
Agen Poker BandarQ Online ituPoker
Banner
Agen Terpercaya Oppa Bet Online
Kikil.Net

Register a free account today to become a member! Once signed in, you'll be able to participate on this site by adding your own topics and posts, as well as connect with other members through your own private inbox!

  • Guest BUATLAH THREADS PADA CATEGORY YANG DI SEDIAKAN
    Segala Bentuk Spam Akan di Hapus Secara Keseluruhan Threads & Post, Bantuan Email : FORUMSODASUSU@GMAIL.COM
    CEK EMAIL VERIFIKASI REGISTER DI FOLDER SPAM
Agen Bola Agen Bola Agen Poker togel online Situs Sbobet Online Bandar Poker Sakong BandarQ Online

Malam Tahun Baru

cukimbe

New member
Joined
Jan 12, 2014
Messages
1,588
Reaction score
0
Points
0
Pertama-tama saya ucapkan selamat tahun baru deh buat semuanya, semga makin sukses.
Saya mau nyeritain kejadian yang saya alami dan lakukan pada malam tahun baru yang baru lalu, habis pingin cerita tapi gat au kesiapa habis agak malu juga sih.

Seperti tahun tahun sebelumnya pada malam tahun baru tahun ini saya merencanakan untuk pergi Dugem sama temem-temen saya, maklum selama ini saya udah jaraang sekali keluar karena anak-anak saya makin besar dan makin nakal-nakal sehingga perlu selalu di jaga. Untuk itu maka saya udah mina tolong pada Kakak sepupu saya untuk ngejagain anak2 saya pada malam itu, dan dianya setuju. Setelah anak2 saya tidur maka saya langsung berdandan dan siap2 menuju rumah teman saya untuk menjemput dan pergi bersama2

Oh iyah, saya lupa ngasih tau, kami berencana dugem ber-4 (termasuk saya sih). Adapun teman2 saya itu bernama Niken, Veni dan Eva. Kalo niken dan Veni sih janda, sama dengan saya, sedangkan Eva masih gadis (aslinya sih saya gat au habis ga pernah saya periksa sih, he3x). Mereka semua udah pada ngumpul di rumah Veni. Sesampai saya disana kami langsung bersiap untuk pergi. Namu terlebih dahulu saya menelpon temen yang mempersiapkan bekal, Mungkin pada tau deh kalo ngedugem nggak make inex kurang enak, jadi kami beli dulu maklum kalo malam tahun baru rada susah dapetnya, jadi kami beli sebelum berangkat dan kami minum di rumah ajah.

Setelah semua siap, maka kami langsung berangkat. Setelah berembuk maka kami memilih Diskotik Golden Palace sekaligus ganti suasana sih maunya. Sesampai di sana kami langsung naik ke lantai 6 dan langsung masuk diskotik. Ternyatan di dalam lagi sibuk acara, wah kesel deh mana musiknya mati banyak omong lagi tuh mc nya. Dan kami berempat udah makin gemetar maklum ajah nekan dari rumah sih, tapi untuk ga begitu lama sesudah acara bagi2 hadiah maka musik hidup lagi. Maka selanjutnya kami berempat sudah asik bergoyang.

Setelah 1 jam dan inex yang kami tekan udah tinggi banget, saya mulai merasa horny maklum mungkin pengarh drug yah. Karena itu saya ambil kursi di pojok agar bias duduk dengan santai. Wahh horny saya semakin meningkat dan saya lihat temen temen saya juga kayaknya, karena itu saya langsung ngomong sama Niken, “ Ken, saya naik nih, jadi pingin” trus dia bilang “ sama saya juga”. Wah gawat nih, kalo udah gini. Tak lama kemudian Veni dan Eva juga menyusul kami berdua duduk di table, saya lihat mereka merasakan yang sama seperti yang kami rasakan. Malahan Eva sudah Gelisah banget. Kakinya dikit2 menjepit seperti nahan kencing.

Sambil guyon saya bilang ke meraka “ heheh pada pingin yah???” mereka pada senyum ajah sambil meluk meluk saya. Trus saya bilang “ tuh banyak cowok ambil ajah satu” dijawab ama Veni “ ga deh, rugi.. mending kalo di nikahi” katanya sambil ketawa. “ . Niken bilang “ Rat , jadinya gimana nih”, kayaknya dia paling tinggi deh, (padahal saya juga tuh). Saya liat matanya udah sayu banget, salah sendiri saya suruh tekan setengah maunya 1. Ya udah trus saya bilang ke dianya “gimana kalo kita lepasin sendiri ajah”, Dia bilang maksudnya gimana?. Ya udah saya biang ikut saya ajah ayo.

Rupanya Veni dan Eva juga ngikut kayaknya masalah kami semua adalah sama, yaitu dorongan untuk itu deh. Mereka langsung saya ajak ke Toilet, trus sesampai di sana saya langsung buka CD saya, oh iyah saya lupa bilang kalo kami berempat sama sama pake rok pendek, saya emang suka sih kalo dugem pake rok lebih bebas rasanya disbanding pake Celana Jeans. Veni nanya ke saya “ Eh Rat, kamu mau ngapain??” saya bilang “ menyelesaikan masalah, heheheheh”. Langsung ajah Niken mengikuti saya dengan membuka celana dalamnya juga. Ga lama kemudian Veni dan Eva juga mengikuti,

Wow celana dalam saya udah basah karena lendir saya sendiri, dan saya lihat mereka juga. Selanjutnya ke empat CD kami tersebut kami simpan di Hand bag saya, sambil guyo saya bilang ke mereka bertiga, “Wow…., pada basah yah, pantes ajah bingung, hehehe” dijawabnya “sial kamu rat, padahal kamu sendiri tuh juga”.

Selanjutnya kami kembali masuk ke Diskotik, mereka malah bilang mau ngapain, saya bilang “ Ayo deh ikut ajah, lagian mana mereka tau kita ga pake CD, ya kan” sambil ngikik mereka ngikut saya kedalam. Di dalam diskotik kami kembali ke table kami yaitu di pojok, dan suasan emang rada gelap di posisi kami.

Wah ini lah saatnya sepertinya saya juga udah ga tahan lagi, maka saja mulai meraba raba vagina saya , wow udah basah sekali deh, pantas ajah setiap kaki di rapatin terasa licin tapi nikmatnya bukan main. Saya bilang ke teman teman saya agar mulai menggosok gosok vaginanya juga. Eva masih merasa malu, sedangkan veni dan niken udah mencari posisi yang tersembunyi tapi bisa dengan leluasa meraba vaginanya. Saya liat mereke berdua juga udah mulai asik sendiri. Karena saya liat Eva rada bingung, maka segera saya tarik sehingga duduk di sebelah saya, tangan saya segera meraba ke vaginanya, wow…, ternyatan gadis ini udah basah sekali, dia sedikit menjerit kaget kali, saya bilang “gpp,biar enak coba kamu gosok sendiri deh. Tuh liat Niken dan Veni udah, nanti kamu ga turun2 tuh”. Dia bilang “ Malu kak, nanti diliat orang” saya jawab. “ santai ajah ga ada yang liat semua pada sibuk tuh On, “. Lalu tangannya saya tuntun untuk mengantikan tangan kanan saya menggosok vaginanya sendiri sedang saya melanjutkan menggosok vagina saya.

Ohhh, nikmat sekali rasanya, tangan saya semakin aktip menekan2 dan mengosok2 vagina saya sendiri, dan udah mulai tidak perduli sekeliling saya. Untuk tempat kami rada gelap. Kalo ada yang memperhatian mungkin heran deh ngapain kami berempat pada duduk merpatakan kaki, dengan tangan di bawah. Tapi kami semua ga peduli. Sambil menggosok gosok terus saya lirik Niken dan Veni, wahh…, ternyata mereka berdua juga udah mulai melayang mencari kenikmatan mereka masing-masing. MAlah saya liat tangan kiri Niken udah mulai meraba payudaranya sendiri dari bawah tank top yang di pakainya, sedangkan Veni kedua tangannya di bawah rok nya, Kalo Eva duduknya makin merpata ajah kesaya Cuma saya merasakan dianya juga udah mulain merasa nikmat.

Ahhh perduli deh yang penting saya juga mau enak. Gosokan jari jari saya juga semakin cepat dan vagina saya semakin basah, untung dalam ruangan ber-AC dan penuh asap sehingga bau dari vagina kami berempat ga tercium. Hehehehe. Ohhhh……., jari jempol saya mulai mencari2 klitoris saya, dan jari tengah dan telunjuk saya mulai menekan nekan lobang vagina saya. Ohhhhhhh…..nikmat sekali, gerakan saya semakin cepat dan saya yakin kayaknya ga lama lagi saya bakalan orgasme. Yahhhhh,…..akhirnya orgasme saya datang juga, ohhhh nikmatnya. Saya menjerit tapi saya tahan agar ga kedengaran orang, ohhh tuhan nikmat sekali rasanya. Segera saya hentikan jempol saya yang nggosok klitoris tapi 2 jariyang lain semakin dalam menekan ke lobang vagina saya. Dapat saya rasakan denyutan di dalam vagina saya, wahhhhhh nikmat sekali. MMMhhhh kayaknya orgasme ini sangat panjang. Saya udah ga peduli lagi posisi kaki saya, rok pendek yang saya pakai udah terangakat mendekati pangkal paha saya. Peduli amat, perlahan lahan saya buka mata saya saya lihat Niken dan Veni juga lagi mendapatkan orgasmenya, posisi Niken miring sambil kedua kakinya menjepit kemaluannya erat erat dan sebelah tangannya meremas payudaranya, wow, dia ga sadar kalo payudaranya yang besar (38b sih, emang besar disbanding kami bertiga yah) udah keluar dari BH nya dan sedikit menyembul dari bawah tank topnya, sedangkan Veni kedua tangannya semakin keras menekan nekan vaginanya dan wajahnya meringis ringis .

Tak lama kemudian orgasme mereka lewat juga, kami duduk perdampingan tapi masih merasa nikmat dan sama sama tersenyum. Trus kami liat si Eva kayaknya belum, maklum mungkin masih baru kali yah. Dan mungkin di masih kawatir ada yang ngeliat jadi kurang konsen, karena itu dianya keliatan semakin horny ajah dan belum lepas lepas juga. Akhirnya kami bertiga segera duduk disekitar dia, Veni (kakaknya) duduk di sampingnya sambil memeluk adiknya di berbisik “ Udah Va, cuek ajah lah, kami nutupin kok. Kamu terusin ajah. Kalo udah keluar nanti enak banget “. Sambil merem dianya mengangguk. Saya pun mulai membantu dia dengan merangsang vaginaya, wow…gadis ini udah basah banget. Karena saya rasa basah banget maka roknya pun saya angkat biar ga nyeplak nantinya, habis banyak banget cairannya. Tangan saya dengan lincah segera masuk ke selangkangannya dan segera mencari klitorisnya. Setelah etemu mulai saya gosok gosok dengan cepat, dianya semakin gelisah duduknya, sedangkan niken juga mulai meraba raba payudaranya, agar dia makin terangsang. Ahhhh saya liat napasnya mulai memburu mungkin ga lama lagi dianya orgasme. Badannya semkin gelisah untuk niken dan veni cepat tanggap dengan menahan badannya agar tangan saya bisa menggosok vaginanya dengan leluasa. Ahhhh akhirnya dia pun orgasme, mulutnya mejerit tapi segera di peluk niken jadi ga sempat semakin liar, sambil memeluk nikem meremas payudara Eva kuat2, dan Veni terus berbisik ke telinganya agar melepas semuanya. Ahhhh jari saya yang di vaginanya merasakan denyutan yang sangat kuat, ohhhh dianya orgasme. Dunyatan2 ini tandanya. Matanya meram dan semakin meringis ringis, tapi saya yakin sekali geli2 nikmat yang luar biasa yang sedang dialaminya. Setelah beberapa lama akhirnya orgasme nya lewat juga dan dia mulai tenang, demikian juga kami bertiga. Mata kami masih merem menikmati sisa orgasme dan musik y6ang menghentak kencang.

Setelah melepas maka kami kembali tenang dan rasa inex yang kami tekan semakin nikmat buat di bawa bergoyang maka kami berempat pun turun ke lantai dansa. Sambil berdisko kami tertawa2, dan saya bilang ke Eva “ Gimana Va, enak ga?” sambil tersenyum di bilang “ iyah kak, nikmat sekali”. Saya bilang “ goyang ajah terus ga ada kok yang liat kalo kita ga pake celana dalem, hihihihi” Niken dan Veni ikut tertawa.

Kami terus bergoyang sampe jam 3.30 pagi, setelah itu kami berencana pulang. Pas di pintu lift seorang om-om ngejar kami berempat trus bilang “Dek, enak yah joget ga pake celana ?” Kami berempat rada kaget juga, kok tau sih. Tapi dengan cuek ajah saya jawab” Enak kok bang silir, yeeee” langsung kami berempat ngabur ke lift turun dan pulang. Masa bodoh ajah kalo dia liat apa yang kami lakukan berempat tadi yang jelas malam itu kami semua happy. Setelah mengantar Niken Veni dan Eva saya pulang kerumah dan saya liat anak2 saya masih tidur nyenyak, wah aman dan asik sekali. Yang jelas saya ucapin Selamat Tahun Baru deh, met bobo anak anak ku saying, ibu udah pulang nih. heheheheh
 

Top